A Short Holiday

By dewi kustati - April 08, 2012

Bandung lagi, kosan lagi, kuliah lagi.
Baru balik nih dari Kebumen, kembali dari liburan 3 hari yang super singkat. Berhubung saya lagi rajin dan males bolos jadi saya ke Bandung dengan kereta pagi biar bisa sampai sini sore. Hmm.., rasanya selalu sama saat meninggalkan rumah, berat, tapi harus pergi, ada kewajiban yang harus dipenuhi di sini. 
Keadaan rumah nggak banyak berubah, tapi ada beberapa yang berbeda. Lantai dapur yang sempat ambles udah dibenerin, tapi dengan keramik warna ijo, padahal yang lama warnanya kuning. Posisi ruang makan juga berubah, meja kecil dipindah ke kamar mamas karna ternyata hasil panen kali ini meningkat, haha, jadi butuh ruang banyak buat tempat padi-padi yang siap giling, alhamdulillah, seneng dengernya. Komputer di rumah rusak, mungkin minta diganti dengan komputer baru, udah usang banget komputernya. Teras sebelah kiri rumah jadi kotor banget kalo nggak ada saya, biasanya saya yang setiap pagi membersihkannya. Pohon karsen di depan rumah udah tinggi, nggak bisa lagi iseng-iseng metik karsen pake tangan. Pohon pepaya yang dulu baru 10 cm udah sama tingginya kaya saya, malah udah siap berbuah. Kandang ayam jadi lebih banyak, mungkin karna ayamnya jadi banyak juga. Nggak tau persisnya, saya kurang mengamati soal ayam perayaman di rumah. Bebek bapak yang 9 ekor udah dijual, tapi yang 14 ekor masih dipertahankan, katanya telur bebek yang sekarang juga meningkat, bisa 9 butir per hari. Haha, bebek-bebek pintar :D 
Ada lagi, mbah baru jatuh di kamar mandi, kasihan. Mbah udah sepuh, jalan aja susah, eh malah tambah jatuh, sekarang jadi lebih banyak istirahat di kamar atau duduk-duduk di teras rumahnya. Kalo jalan harus dituntun-tuntun. Kasihan banget mbah ku. Kasihan lelek ku juga jadi tambah repot ngurusnya. Get well soon mbah.
Tapi ada yang masih sama, nggak pernah berubah, rasa sayur kangkung buatan bapak, hmmm, that is my favourit menu. Saya suka banget sama kangkung, tapi kangkung masakan bapak, ditambah sama ikan asin yang kecil dan tipis. Surga dunia lah pokonya. 
Satu lagi yang abadi, kebiasaan nonton sinetron di rumah, nggak tau akan bertahan sampai kapan. Bapak sama Ibu ku suka banget nonton sinetron, hadeeh, parah. Saya mending tidur deh.
Yeay, that is my short story about my short holiday. Hope will be home again, always miss you, Kembangsawit.

  • Share:

You Might Also Like

0 comments