Menjahit Baju Untuk (sangat) Pemula


Sebelum ini saya belum pernah menjahit baju beneran. Dulu iya pernah waktu kecil ngejahit baju-baju barbie dari kain-kain sisa jahitan ibu, atau iseng ngejahit pouch-pouch kecil, atau ngejahit masker buat sendiri. Ngejahit baju memang nggak gampang, bahkan kalau kita ngejahitin baju pun ada cocok-cocokan sama penjahitnya, cocok sama penjahit ini dan nggak cocok sama penjahit itu. 

Tapi kemarin saya kaya orang kesurupan punya hasrat mau ngejahit baju nggak tau gimana caranya pokoknya harus jadi baju. Memang ada waktu-waktu saya punya kepengenan dan harus ditunaikan, sealami orang kebelet pipis yang harus dipipiskan. 

Karena saya nggak bisa ngejahit baju secara professional maka teknik yang akan saya sampaikan di sini adalah teknik paling dasar buat orang yang nggak bisa njahit. Ngejahit baju itu setau saya prosedurnya agak rumit, ini dari pengalaman ngeliatin ibu kalo bikin baju. Harus ngukur badan, bikin pola yang ukurannya hasil itung-itungan ukuran badan tadi, terus potong bahan dari jiplakan pola, terus baru disambung-sambungin dan masih harus diobras. Tapi di sini saya pakai metode paling primitif dalam sejarah perjahitan. Men-ji-plak. Yes, menjiplak dengan selebihnya adalah improvisasi saya sendiri. Mungkin suatu saat saya akan belajar jahit sama ibu. Nyesel selama ini ngapain aja di rumah.  

Tahapan pertama yang harus dilakukan adalah nentuin baju yang akan dijiplak. Oh iya sebelum terlalu jauh saya sarankan di sini bikin baju yang gampang dulu, jangan bikin kebaya wisuda pakai teknik ini apalagi yang ada brukat-brukat sama furing segala macam. Kalo saya bikin blouse batik dari rok batik yang udah nggak dipakai karena nggak suka-suka amat. Terus saya juga pakai tambahan kain dari jilbab pashmina katun ima yang waktu itu saya beli karena lagi ngehits tapi ternyata nggak cocok. Usahakan juga baju yang akan dijiplak polanya nggak rumit, pokoknya jangan memulai dari yang rumit apalagi untuk hal yang belum kita tau. 

Kemudian langkah selanjutnya adalah menjiplak baju. Jiplak setiap pola baju menggunakan kain yang akan kita jahit. Jiplak setiap pola yang ada di baju itu dan jangan sampai ada yang ketinggalan. Biar aman bisa pakai spidol digambar dulu setelah itu barulah dipotong pakai gunting. Nah potong kain dengan menambahkan satu sampai dua senti di luar garis jiplakan (untuk dijahit nanti).

Hasil potongan jiplakan saya begini.

 




Setelah semua pola berhasil dibuat jiplakannya kemudian satukan setiap pola dengan teknik jelujur. Teknik jelujur ini memang malesin sebenernya, tapi percayalah hasil jahitan nanti akan jauh lebih rapi kalau kita menjelujur terlebih dulu. Itu kata ibu, dan memang benar apalagi untuk pemula seperti saya. Jelujur itu ibaratnya jahit kasar, asal bahannya nyambung dulu. Dan dengan dijelujur ini kita juga bisa ngepasin dulu ke badan sebelum beneran dijahit pakai mesin. Kalau ada yang kurang pas bisa dijelujur ulang. 




Tips dalam menjelujur atau menyambungkan pola ini adalah lakukan penyambungan lengan/tangan di akhir. 



Setelah dijelujur kemudian jahit dengan mesin. Sebenarnya pakai mesin jahit itu nggak susah. Prinsipnya sama kaya naik motor untuk mesin jahit elektrik. Ada pedal/tombol on off nya, dan kita tinggal mengarahkan kain yang dijahit. Tapi buat saya lebih enak pakai mesin jahit analog soalnya kaki sama tangan jadi bisa saling mengoreksi dan menyesuaikan kecepatan. 

Di sini saya pakai mesin jahit mini elektrik yang harganya nggak sampai dua ratus ribu dan masih awet dari jaman kuliah. 

Setelah semua pola dijahit rapi dengan mesin kemudian tinggal jahit pinggiran-pinggiran jahitan biar benang kainnya nggak mencar-mencar. Atau bisa juga ke tukang jahit mita tolong diobras, kalo di rumah dulu bayarnya 1500 rupiah.

Sebenarnya proses sudah bisa dibilang selesai sampai di sini. Tapi biar hasilnya lebih rapi baju yang sudah dijahit sebaiknya dicuci kemudian disetrika. Setrika baju di setiap sambungan sampai dia mlipis. Jadi nggak ada bagian-bagian yang menggelembung pas dipakai. 
*yang di foto ini belum dicuci apalagi disetrika, hehehe
Silakan dicoba, siapa tau selama ini ternyata punya bakat menjahit terpendam. 



Comments

  1. Thanks for sharing. Tertarik untuk mempelajari bagaimana cara membuat busana muslim model terbaru tanpa harus mengikuti kursus jahit?. Anda bisa memanfaatkan pola baju muslim siap pakai dari Fitinline.

    ReplyDelete
  2. mba, kalo jiplak lengannya gimana caranya ya?bingung :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jiplak langsung aja mbak, tapi kainnya udah didobel terlebih dulu.

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Masker Penutup Wajah (Face Mask Pattern and Tutorial)

Insiden Anjing di Tengah Malam yang Bikin Penasaran

Dilan : dia adalah Dilanku Tahun 1990