Glamcamp Grafika Cikole : A Little Escape




Ceritanya, kami satu bidang SDMK udah lama punya wacana mau main-main. Dari lama banget cuma wacana dan nggak jadi-jadi. Kendalanya? Pertama, yang niat pergi cuma itu-itu tok, yang lain adalah team “hayuk aja lah” alias ogah-ogahan. Kedua, pada sibuk kerja kali ya. Ketiga, Sabtu-Minggu rasanya mahal banget mau dituker buat main-main ke luar (ini cuma saya keknya). Hehe 😀

Kemudian, dengan niat baik mau menunaikan rencana main-main yang tertunda terus, jadilah kami memutuskan untuk main yang deket-deket aja. Setelah mencoret dufan dan TSB dari alternatif list dengan alasan satu “mahal”, dua “udah pernah ah bosen”, maka pilihan secara aklamasi jatuh pada rencana ngecamp di Cikole Lembang. Dan saya adalah orang paling excited waktu denger camping. Yeaaay. 

Karena udah lama nggak kemah, jadi denger camping tuh mendadak ngerasa dikabulin doa padahal enggak minta. Terima kasih Ya Allah udah dikasih camping.

Saya pun udik banget baru tau yang beginian. Sebelumnya saya nggak tau kalau ternyata di Lembang itu ada fasilitas ngecamp yang kitanya tinggal dateng dan seperangkat tenda udah berdiri. Pokoknya terima beres aja. 

Kayak apa sih Grafika Cikole Lembang itu?

Tempatnya menurut saya enak. Nggak terlalu rame tapi nggak sepi-sepi banget juga. Kami datang sabtu siang dan pulang minggu siang. Iya euy cepet banget, kurang sebenernya. Tapi lumayan lah. Cukup buat memenuhi kebutuhan solitude yang akhir-akhir ini dosisnya berkurang.

Kami memesan lima tenda, awalnya diperkirakan akan banyak yang ikut, tapi karena satu dan lain hal beberapa orang nggak bisa ikutan. Ada beberapa jenis penginapan yang disewakan. Kalau mau dikategorikan sebenarnya ada tiga jenis tempat penginapan. Pertama, adalah kamar-kamar yang dibangun terpisah gitu dan bangunannya jadul, di depannya ada patung-patung gnome biar berasa ke-Eropa-eropaan meureun. Katanya bisa buat enam orang dengan harga Rp 1.200.000/malam kalo nggak salah. Kedua, ada kamar-kamar yang lebih modern tapi tetep dibangun terpisah-pisah dengan kapasitas empat orang dan harganya Rp 1.600.000/malam. 

Yang ketiga adalah tenda-tenda camping yang dilengkapi dengan kasur tipis dan sleeping bag dengan kapasitas empat orang. Harganya Rp 460.000/malam.
ini tenda kami

Untuk sebuah camping enaknya menurut saya sih pake tenda. Kenapa? Soalnya kalo pake kamar-kamar asa nggak beda sama nginep di hotel cuma pindah lokasi aja jadi di pegunungan. Tapi kembali ke kebutuhan, buat saya kalo mau ngerasain sealamnya alam enakan tidur di tenda. Meskipun kalo pas pagi-pagi yang dinginnya nggak ketulungan itu jadi tiba-tiba pengen nyusup ke kamar trus masuk selimut atau mandi pake air angetnya. Wkwk 

Fasilitasnya apa aja (yang pake tenda)?

Berhubung saya pake tenda jadi cuma bisa cerita fasilitas yang diperoleh dari apa yang saya alami.

Pertama, yang pasti lah ya dapet tenda, lol, beserta kasur tipis lumayan empuk dan sleeping bag. Sesuai jatahnya, sleeping bag yang disediakan adalah untuk empat orang, jadi kalo mau maksain menyelundupkan orang ya siap-siaplah beku malem-malem. 
kamar mandi depan tenda

Fasilitas kamar mandi juga disediakan untuk pemakaian bersama bagi seluruh penghuni tenda. Tapi waktu saya nginep nggak ngantri kok. Kayaknya orangnya pada males mandi. Airnya kaya es batu mencair, dipake mandi berasa nyetrum. Jadi, di kamar mandinya banyak orang teriak-teriak kaya disiksa. Seriusan ini mah.

Mushola ada satu di deket lapangan tengah. Musholanya nyaman, enak, semilir, tapi asa terlalu kecil ya untuk lokasi sebesar itu. 
bawa makanan yang banyak

Untuk makan malam, setiap tenda dapet jatah jagung bakar masing-masing empat sesuai jumlah orang. Paginya dikasih pop mie. Air minum juga disediakan di dekat-dekat tenda beserta dispenser jadi nggak repot kalo butuh air panas. Colokan listrik juga ada di dekat dispenser buat yang butuh ngisi ulang baterai hp. Ini memang kemahnya nggak menderita-menderita banget lah, masih manusiawi. Nggak akan dibangunin malem-malem atau disuruh push up kalo seragamnya nggak lengkap. 
penukaran kupon jagung bakar

ada warung-warung

Terus ada juga fasilitas permainan-permainan kayak flying fox, jembatan gantung, dll, yang bayar lagi kalo mau pake. Untuk flying fox nya Rp 25.000/dua kali perjalanan. Kalo mau ambil paket permainan harganya Rp 50.000. Selain itu ada juga kebun strawberry yang waktu itu lagi nggak berbuah jadi nggak bisa metik-metik. Lalu ada penangkaran rusa dan jalak bali yang pengunjungnya bisa ngasih makan.

Untuk nginep di sini kayaknya harus reservasi dulu, karena kalo mendadak suka udah penuh. Waktu ke sana semua kamar udah full book, tapi tenda masih ada beberapa yang kosong. 

Yang spesial

Di sini langit malamnya baguuus banget, minim polusi, nggak banyak lampu-lampu kaya di kota jadi bintangnya yang keliatan banyak. Bisa dinikmati sambil tiduran di tikar trus berasa lagi di film Passengers. Sayangnya waktu itu lagi nggak ada bulan. Oh coba ya kalo ada. 

Paginya yang nggak boleh dilewatkan adalah sunrise. Pohon-pohonnya jadi menakjubkan gitu kena terpaan sinar matahari pagi, hahaha, jadi lebih hijau, jadi lupa kalo global warming itu ada. 

Oh look, that's me
This is good for your soul


Dan satu lagi, tanaman paku-pakuan yang biasanya cuma setinggi betis di sini ada yang setinggi pohon kelapa.

koloni paku-pakuan

Bonus

Waktu liat ini saya terharu sekaligus malu. Wahai sipapun dan dimanapun yang nulis ini, ada banyak cara yang lebih bijak buat ngasih informasi kalo kamu pernah ke sini lho, tanpa harus corat-coret fasiltas umum.
Jangan ditiru!

Comments

Popular posts from this blog

Masker Penutup Wajah (Face Mask Pattern and Tutorial)

Insiden Anjing di Tengah Malam yang Bikin Penasaran