Dinas Luar Kota

Beberapa waktu lalu dapet pengalaman terbodor sepanjang jadi PNS.
Sebelum ini dinas luar kota ke Jakarta belum pernah sebodor ini.

Dimulai dari Minggu sore di angkot menuju kosan ditemani “Tell Me Three Things” di hape, ada telpon masuk, Pak Bos.

“Wi, besok rapat ya di bappepti. Bisa nggak?”

“Oh ya pak bos, Insya Allah bisa. Rapat apa ya?”

Suara yang saya tangkap dari ujung sana cuma kata awal kurikulum bla bla bla dan diakhiri dengan kata garam. Meskipun masih ngganjel sama kata “garam”, 'apa hubungannya kerjaan selama ini sama garam?', tapi karena kondisi angkot lagi riweh banget, penuh sesak dan saya duduk kecempet-cempet dengan latar belakang obrolan berbahasa sunda, jadi diputuskan untuk nanyain yang penting-penting aja.

“Undangannya jam berapa pak bos? Biar bisa estimasi beli tiket kereta”

“Undangannya di lia nanti minta aja, sppdnya ada di meja pa dedi”

Begitu telepon ditutup langsung merutuk diri karena baru inget besok adalah hari Senin, hari dimana tiket Bandung-Jakarta pagi sudah bisa dipastikan ludes. Sempet niat mau nelpon balik pak bos bilang nggak bisa. Tapi berpikir positif 'tenang wi, tenang, Allah pasti nolong'. Dengan harapan yang sudah seujung kuku masih ngecek tiket di aplikasi KAI, dan bener, luuu-des. Tiket yang tersedia paling pagi adalah jam satu siang dan nggak mungkin pakai itu.

Akhirnya optimis ‘pasti ada jalan’, langsung nelponin semua kontak travel yang ada di hape, dari M-GO, Citi Trans, sampai X-Trans. Jawabannya kompak semua, jadwal pagi udah habis, travel paling pagi adalah citi trans jam 9.30. Di kondisi seolah udah nggak ada jalan akhirnya nemu opsi yang masih mungkin, naik bis x-trans jam 4.30 pagi. Alhamdulillah.

Sambil nenteng belanjaan dan map sppd keluar kantor, “Oh ya mbak, jam 4.30 ya, start dimana ya?”

“Di hotel batara cihampelas"

“Dimana mbak?”

“Hotel batara cihampelas”

“Hah, dimana?”

“HO-TEL BA-TA-RA CI-HAM-PE-LAS”

Entah karena kerepotan atau berisik nunggu angkot di pinggir jalan, saya ngulang nanya gitu sampe tiga kali dan berakibat mbak-mbaknya jadi murka.

Maka sore itu diputuskan besok naik bis x-trans jam 4.30. Karena undangan jam 9 kalo tepat waktu bisnya sampai Jakarta sekitar jam 8, masih aman lah. Meskipun nggak ngerti pool penurunan x-trans semanggi itu sebelah mananya kantor yang mau dipakai rapat, pokoknya besok pagi sampai Jakarta dulu aja, bisnya nggak kena macet itu udah lebih dari cukup.

Dan di saat-saat udah pasrah sama akomodasi yang semampunya diusahain, tiba-tiba muncul ide ngecek tiket KAI sekitar jam 10 malem sebelum tidur. Abis itu rasanya meleleh campur haru, dan bahagia banget pokoknya karena muncul satu tiket keberangkatan jam 5 pagi. Alhamdulillah. Seperti yang dikasih pelajaran mungkin begini namanya tawakkal, sempurnakan ikhtiar abis itu serahin ke Allah. 

Rasanya terharuuu karena pertolongan Allah semacam dibikin surprise dan sempurna seperti yang dipengenin. FYI, kereta Jakarta-Bandung sekarang eksekutifnya jadi lebih sedikit karena udah ada gerbong baru yang ekonomi dan sempit. Karena dibayarin kantor kan lumayan ya kalo pake eksekutif (nggak mau rugi). Dan yang muncul malam itu adalah tiket eksekutif. Pas banget pokoknya. Prosesnya pun dimudahkan, pesan, bayar. 
Oke, seenggaknya nggak uput-uput banget besok berangkat dari kosan.

*** keesokan harinya ***

Seperti biasa, semacam ritual penyambutan kota Jakarta buat orang-orang dari Bandung, keluar dari kereta udah berasa pindah planet, atmosfernya beda. Paru-paru langsung switch ke mode udara-panas-dan-engep.

Sampai Gambir masih setengah 9, karena undangannya jam 9 jadi nyantai lah, kantornya tinggal jalan kaki ini. Pas sampai kantor kemendag –masih di lantai 1- mastiin dulu ruang rapatnya ada di gedung mana, trus buka hape liat undangannya, daaan jeng-jeng-jeng... 

“naha ieu jadi Jalan Kramat Raya???”

Biasanya acara apapun di Jakarta hampir selalu di kantor ridwan rais. Ini adalah pertama kalinya saya ditugaskan ke bappepti, dan baru tau kantor bappepti itu di kramat raya.

Seperti biasa. Kalo udah begini langsung panik.

Plan B: pertimbangan sadar diri nggak ngerti blas Jakarta kecuali monas -karena keliatan dari kantor- jadi langsung buka aplikasi Grab.

Sekejap kemudian terus dapet driver. Nggak selang lama si bapaknya nelpon.

“mbak dimana ya?”

“di depan kemendag pak”

“kemendag itu yang deket PLN bukan? Saya masih di PLN.”

Meneketehe. Dalam hati jadi lebih panik karena bapaknya terindikasi nggak ngerti jalanan Jakarta. Dasar panikan.

“nggak tau pak, pokoknya di depan kantor kemendag aja”

“oh ya ya, kayaknya tau, ditunggu ya mbak”

*celingak-celinguk*

Mata saya menyeleksi pengendara motor dengan jaket ijo-ijo yang mukanya mirip sama yang muncul di aplikasi.

“mbak yang pake jaket item ya?”

“iya pak” sambil celingak-celinguk ini teh mana bapaknya harusnya udah deket.

Kondisi depan kantor kemendag memang hampir selalu macet dan ditambah motor-motor tiba-tiba berisik nglaksonin mobil honda brio putih yang berhenti tepat di depan saya. Trus kaca jendelanya ngebuka. 

Selama sepersekian detik di otak bertubrukan pertanyaan “siapa, kenapa, dan apa” yang kemudian menjelma jadi satu pertanyaan kesimpulan dengan intonasi teriak di dalam hati “NAHA JADI MOBIL???”. Tanpa mikir lama-lama akhirnya langsung naik karena nggak mau dipelototin pengendara motor yang nglaksonnya ampun rame banget.

Kebiasaan pake Uber trus pake Grab jadi nggak paham tadi mesen apa di aplikasinya. Mulai lagi paniknya karena pasti tambah macet dan tambah telat sampe ke rapatnya kalo pake mobil. Trus di dalem mobil senyum-senyum sendiri sambil ngetok-ngetok jidat. Antara ngerasa gagal dikasih tugas sama ngerasa anyak unyuk banget kalo inget tugas ini dari awal. Sisi positifnya adalah: di dalem mobil dingin jadi sampe kantor bappepti saya nggak bau terminal. Selalu ada sisi baik.

Setelah masuk kantor terulang lagi kesalahan sebelumnya. Udah semacam kesalahan kombo. Ruang rapat seharusnya ada di lantai 5, tapi entah kenapa pikiran saya dari keluar mobil adalah naik lift dan mencet angka 4.

“oh, ini rapat di lantai 5 mbak. Kalo ini lantai 4.”

Syukurlah pak satpam bappepti taunya saya ini cuma salah lantai dan nggak tau kalo tadi udah salah masuk kantor dan salah mesen grab motor jadi grab mobil.

Sampai ruang rapat ternyata udah ada empat orang, dua dari KKP (kementerian kelautan dan perikanan) dan dua lagi orang bappepti. Dan alhamdulillah meskipun telat tapi rapatnya belum dimulai. Buat saya ruang rapat itu representasi kondisi hati. Semakin sempit ruangannya semakin ciut lah hati saya. Karena itu artinya orang-orang yang terlibat akan lebih mungkin untuk dimintai pendapat atau saran, atau seenggaknya kalo nggak ada suaranya bakal keliatan banget. Panik yang kesekian kalinya. Dasar tukang panik.

Beberapa detik setelah saya duduk, pimpinan rapat masuk dan rapat dimulai. Seketika orang-orang langsung ngebahas sesuatu yang kayaknya udah sebulanan ini mereka bahas tanpa ada saya di dalamnya. Hmmm, oh iya, sedikit merasa dikhianati. Tapi nggak papa. Tenang wi tenang, Allah pasti nolong. Setelah itu mulai meraba-raba arah pembicaraan mereka. Mulai mencerna kosa kata asing seperti gudang garam nasional (yang awalnya saya pikir itu merek rokok), SRG (yang baru kemudian saya tau itu singkatan dari Sistem Resi Gudang), koperasi –diucapkan berulang-ulang- (yang kemudian saya tau ternyata yang dimaksud adalah koperasi garam di berbagai wilayah di Indonesia), dan Saltdec (yang ternyata kemudian saya tau itu adalah alat ukur kualitas garam). 

Dan begitulah rapat berjalan lancar dengan saya ngomong was wes wos seolah udah ngebahas materi sama mereka sebulanan ini. Ha ha ha.

Jadi hikmahnya adalah: bacalah undangan dengan baik dan jangan suka panik, Wi.

Comments

Popular posts from this blog

Masker Penutup Wajah (Face Mask Pattern and Tutorial)

Insiden Anjing di Tengah Malam yang Bikin Penasaran