Kerja di Pemerintahan

By dewi kustati - April 10, 2018

Ini udah tahun ke empat, tahun depan adalah tahun kelima jadi PNS. Artinya, udah bisa ambil cuti besaaar. Yeaay! Mau ngapain ya kalo cuti 3 bulan? Pengennya di rumah aja, pengen ikut les jahit yang deket-deket rumah jadi bisa pake sepeda, trus mau belajar bikin tempat pembuatan kompos, trus mau belajar nanam sayur, pokoknya mau jadi warga kebumen yang baik dan bermartabat selama 3 bulan.
Padahal, cutinya aja belum tentu diijinin, lol.
Bosen sih kadang, yah routines bore me sometimes, until i bored with excitement, then i bored with routines, then i bored with excitement again.
Dari dulu nggak pernah nyangka bakal beneran kerja kantoran. Kirain aku bakal jadi orang lapangan yang tiap hari kepanasan, hahaha. Jadi PNS tuh ternyata suka bikin khilaf, suka lupa bersyukur, suka lupa kalo banyak orang di luar sana yang berjuang tiap hari nyari penghasilan yang butuh usaha lebih besar dengan hasil yang mungkin belum kebayang atau belum diketahui. Kadang gitu sih, kalo udah dikasih kemudahan suka lupa waktu lagi susahnya, kalo lagi ada, suka lupa gimana rasanya pas lagi ngga ada, gitu kali emang kodratnya manusia.
Tapi, bukan berarti kerja jadi PNS itu segabut yang selama ini ada pada mindset orang-orang. Ada, memang ada yang gitu, tapi nggak semuanya. Selama ini udah ketemu banyak orang-orang hebat, orang-orang yang ilmunya mashaAllah, juga orang-orang yang rajin dan telaten kerjanya. Udah ngalamin gonta-ganti atasan, ngalamin ganti jabatan, ngalamin naik pangkat, ngalamin naik gaji (hehe), ngalamin dinas luar kemana-mana (wuhuu), ngalamin disuruh bikin soal cpns, ngalamin kunjungan lapangan malah metikin jambu, ngalamin rapat nggak nyambung, ngalamin kesasar nyari kantor, ngalamin lomba paduan suara, ngalamin kepleset di depan lab, ngalamin dikasih tanggung jawab malah lalai, ngalamin diklat ISO, ngalamin diaudit ISO, ngalamin kena temuan T_T , ngalamin adaptasi sama orang-orang baru, ngalamin ketinggalan kereta, ngalamin naik pesawat sampai last call (gara2 siapa ini), ngalamin ketemu orang-orang dari banyak daerah, dan masih banyak lagi.
Meskipun udah empat tahun, masih suka nggak nyambung kalo rapat, masih suka nggak ngerti gimana caranya orang-orang itu bisa hafal pasal demi pasal peraturan perundang-undangan, udah gitu dihubungin lagi sama aturan yang lain, terus abis itu aturannya diganti. Aaargh.
Mungkin harus lebih banyak lagi belajarnya, harus lebih niat lagi. Udah belajar nyusun peraturan, nyusun stankom, nyusun kurikulum, nyusun silabus, nyusun jadwal, tapi tiap rapat masih sering nggak ngerti, masih sering lupa, suka bingung kalo tiba-tiba ditugasin rapat ke ditmet, takut ditanyain sesuatu yang berhubungan sama kantor terus nggak bisa jawab (huhu), suka takut bisi dimintai pendapat terus aku pendapatnya nggak pakai dasar, atau malah akunya lagi ngantuk (hehe). Bisa-bisanya, kerja empat tahun, masih gini-gini aja kelakuannya!
Yeah, that's life. Aku yang suka ngejudge diri sendiri nggak punya bakat sama pelajaran hafalan, nggak bakat memahami peraturan, nggak suka sama hal serius kaya rapat, nggak suka basa-basi sama orang, nggak mau diatur-atur, nggak teliti, sekarang malah dikasih kerjaan yang nggak sejalan sama judgement tadi. Mungkin ini yang disebut 'Allah bukan ngasih apa yang kita pengen tapi apa yang kita butuh, even in a better way'. Tinggal gimana kitanya, bersyukur apa malah kufur.
Kalo mau ngebanding-bandingin, selalu ada celah buat manusia untuk ngerasa orang lain lebih beruntung, untuk ngerasa diri sendiri kurang, ngerasa orang lain punya lebih, dan ngerasa dunia ini timpang. Tapi, kalo mau bersyukur, banyak banget yang bisa disyukurin. Bahkan, bahkan cara pandang kita untuk bersyukur adalah sesuatu yang patut disyukuri. Kadang yang mahal bukan materi, kadang ngerasa cukup itu mahal. Lagipula, hidup ini bukan kompetisi membanding-bandingkan siapa yang lebih apa. Satu hal yang harus dibandingkan adalah diri kita hari ini sama diri kita hari sebelumnya.
Kemarin abis ikut rapat di ditmet, ngebahas beberapa jabatan fungsional yang harus disesuaikan. Jadi sadar, betapa karena satu peraturan disahkan bisa merembet panjang kemana-mana. Di ruang rapat itu seolah bisa ngeliat butterfly effect di depan mata, apa yang seseorang ucapkan di ruang itu juga bisa jadi salah satu pertimbangan yang bisa mempengaruhi hajat hidup orang banyak. Beberapa keputusan atau aturan mungkin nggak sesuai dan nggak disukai oleh orang yang terkena imbasnya nanti. Karena yaaa, kita akui, we cannot please everyone. Kita sendiri nggak bisa selamanya ngebahagiain semua orang yang kita sayangi, sekaligus. Apalagi pembuat kebijakan, yang juga manusia, yang harus mengakomodasi kepentingan banyak orang untuk dirumuskan dalam beberapa lembar kertas, dengan waktu yang terbatas.
Jadi, ya buat reminder aja bahwa masih banyak orang-orang yang berintegritas dan mau bekerja keras atas nama tanggungjawabnya. Mereka orang-orang hebat, tapi bukan berarti tanpa cacat.

  • Share:

You Might Also Like

0 comments