Rutinitas Yang Lumayan Buat Ditekuni

By dewi kustati - June 04, 2020

Sebenernya aku bukan orang yang bisa telaten dengan suatu rutinitas, tapi beberapa rutinitas di bawah ini kalo ditinggalin kok efeknya kerasa ada yang kurang gitu. Kalo kata youtuber-youtuber mah “udah ngga ngerti lagi pokoknya, senyaman itu gaes”.

1.       Oil Pulling

Oil pulling merupakan salah satu terapi ayurvedic yang menggunakan minyak kelapa murni untuk dikumur-kumur. Kegiatan oil pulling dimulai pagi-pagi setelah bangun tidur sebelum makan atau minum apapun atau sikat gigi, pokoknya sebelum mulut kita kemasukan apapun. Tapi aku biasanya abis solat subuh sih hehehe itu kan udah wudhu jadinya ya. Cukup 1 sendok EVCO dikumur-kumur selama kurang lebih 10 – 15 menit. Kayanya lama banget ya? Enggak ko, bisa disambi asah-asah atau masak air. Asal jangan disambi tidur-tiduran nanti kalo ketiduran malah ketelen kan gelewh. Abis dikumur-kumur dibuang ya, lalu sikat gigi seperti biasa pake odol.

Aku udah mempraktekan ini sekitar 4 tahun terakhir. Manfaat secara teori biar kukutipkan dari sumber yang lebih meyakinkan ya. Kalo testimoni pribadi sih, berasa lebih bersih giginya karena ngga ada lagi karang gigi. Terakhir bersihin karang gigi sekitar 4 tahun yang lalu, ya sebelum mempraktekan oil pulling ini. Manfaat lainnya mengurangi bau mulut sepertinya. Biar hemat beli EVCO nya yang 1 liter itu bisa awet berbulan-bulan.

 

2.       Minum Air Putih Hangat

Ini juga nih aku dapet infonya dari salah satu buku mengenai ayurvedic. Cenah, air hangat itu lebih menghidrasi tubuh ketimbang air dengan suhu normal. Sebenernya disaraninnya sih minum air putih hangat itu ya yang banyak tapi kan ngga setiap saat ada akses ke air putih hangat, apalagi kalo siang kan hareudang asa males minum anget-anget. Nah makanya aku cuma lakuin di pagi hari (setelah oil pulling dan gosok gigi tadi) dicampur sama air lemon dan madu (kalau ada), dan malam hari sebelum tidur. Rutinitas minum air hangat ini juga sudah dengan susah payah kupertahankan selama 4 tahun atau 5 tahun kurang lebih. Manfaat yang dirasakan sih kalo kata orang tua “awake dadi entheng”, maksudnya ya enak aja di badan, terus pencernaan jadi lebih lancar. Soalnya kalo beberapa hari ke skip biasanya jadi susah BAB.

 

3.       Yoga

Yoga itu mantul banget pokoknya. Kemaren hamil trimester pertama belum berani yoga dulu karena katanya masih rawan kalo kegiatannya terlalu berat. Sekarang udah mulai dirutinkan lagi dan lumayan bisa mengurangi pegal-pegal di pantat. Yoga yang biasanya aku lakuin (sebelum hamil) itu yoga yang simpel banget, bukan yang kepala di bawah kaki di atas gitu kok. Bukan juga chaturaga dandasana, wkwkwk, sampai meringis-meringis juga tetep ngga bisa. Yoga itu tergantung proses, kalo mau mencapai gerakan tertentu harus melatih otot-otot yang diperlukan. Awalnya belajar dari buku yoga nya Pujiastuti Sindhu, yang punya Yoga Leaf. Terus sama liat-liat di youtube. Belum pernah ikut kelas yoga yang beneran, karena aku kerja, kebanyakan kelas yoga itu masih di jam kerja dan tempatnya jauh kena macet duluan. Malah lebih murah karena yoga itu hanya butuh beban tubuh sendiri buat peregangan. Sedikit tapi rutin itu lebih berfaedah, istiqomah adalah koentji. Manfaatnya tubuh jadi lebih ringan buat beraktivitas, nafas jadi lebih panjang dan dalam, dan tentu saja pencernaan juga jadi lebih lancar.


 

4.       Teknik Nafas 4-7-8

Ini aku pakai untuk memperlancar BAB. Melenceng dari tujuan utamanya yaitu bikin tubuh jadi rileks. Tapi ternyata kalo dilakukan ketika BAB bisa bikin BAB lebih mudah, ngga perlu ngeden. Apalagi selama hamil ini, metabolisme melambat akibat perubahan hormon, menyebabkan penyerapan cairan di usus jadi lebih lama, dan terjadilah sembelit. Teknik nafas ini menyelamatkan hidoepqoe.

Caranya adalah dengan menarik nafas 4 hitungan, menahan nafas 7 hitungan, kemudian mengeluarkan nafas 8 hitungan. Teknis lebih detailnya bisa liat di youtube lah biar lebih kaffah.

 

5.       Scrub Baking Soda

Dapet ide dari salah seorang youtuber bernama Sarah Therese, sekarang lagi dicoba merutinkan untuk scrub ketiak pakai baking soda. Kalo dari tutorialnya sendiri sih dicampur dengan air lemon dan gula pasir. Tapi kubuat versiku sendiri pakainya secara terpisah, jadi scrub pakai lemon dulu baru scrub pakai campuran baking soda+air+gula pasir. Kadang-kadang kalo lagi males lemonnya diskip. Konon, baking soda bisa mendetoks ketiak dari bahan-bahan kimia berbahaya, lemon buat mencerahkan, dan gula buat membersihkan sel-sel kulit mati. Dilakukannya minimal seminggu sekali. Oh ya jangan lakukan ini sehabis waxing katanya nanti iritasi. Ngga tau deh berhasil apa ngga soalnya baru nyobain beberapa minggu. Huhu.

Doakan semoga masih bisa tetap istiqomah ya, apalagi setelah nanti punya bayi. 

  • Share:

You Might Also Like

0 comments