Belajar dari Menikah

By dewi kustati - August 14, 2020

 

Sebelum menikah sebenernya udah mewanti-wanti diri sendiri bahwa hidupmu ngga akan sama lagi. Ya namanya juga belum ngelakoni, jadi waktu itu oke oke aja dan sok siap aja gitu. Bayangannya nanti kan dibawa romantis lah kalo ngerjain apa-apa ada temennya, ngobrolin apa-apa ada yang diajak diskusi, seolah segalanya akan lebih mudah karena dijalani berdua. But hey, jebul tidak begitu dijalaninnya sis. Meskipun ada benernya juga, ada senengnya ngapa-ngapain ada temennya, kalo mau sambat ada yang disambati, tapi tetep ada saat-saat dimana “kuingin maraaa melampiaskan ~ ~”.

Sebelum nikah aku sempet baca buku, judulnya Pengantin Al Qur’an yang ditulis oleh Quraish Shihab. Buku yang bagus banget, sangat recommended, tapi aku ngga punya karna minjem. Ada satu bab di dalamnya yang membahas bahwa mencintai itu memberi dan selalu memberi. Jadi dalam pernikahan setiap pasangan diharapkan selalu memberi tanpa menuntut untuk diberi atau dibalas atas pemberiannya. Karena ditulis dengan bahasa yang indah, bacanya pun sambil kebayang-bayang bahwa pernikahan tuh sangaaat manis. Dan aku sebagai feminis karbitan, sangat mengusung bahwa pernikahan atau hubungan pasangan suami istri itu bukanlah hubungan transaksional. Pas banget kan sama konsep di buku itu. Suami istri seyogyanya tidak menuntut pasangan atas pemberiannya, empatinya yang harus bekerja lebih banyak. Cuma ya, cuma nih, komitmen semacam ini butuh banget kerja sama dengan pasangan.

Kadang kalo lagi rajin, sabar, dan ikhlas ya konsep selalu memberi ini bisa kelakon. Tapi karena aku bukan Aisyah istri Rosululloh kadang ya pengen sambat ko aku terus sih, ko dia malah males-malesan sih, kok gini sih, kok gitu sih, dan seterusnya, yang kemudian aku jadi bete sendiri karena aku yang terjebak menciptakan hubungan transaksional itu. Padahal, di saat yang lain sebenernya suami juga sudah banyak memberi, tapi karena di suatu waktu yang singkat itu seolah aku ngerjain semuanya, rasanya jadi sebel. Ini baru masalah bagi tugas.

Belum masalah kalo akunya ambek-ambekan, heuheu. Ada satu titik dimana ketika perubahan hormon, ditambah suasana hati yang ngga enak, ditambah kejadian kecil yang memicu ambek-ambekan ngga jelas, terjadi pada kami.

Jadi pada suatu hari yang biasa sebelum corona, waktu itu usia kehamilanku masih sangat muda, mungkin baru 9 minggu (pokonya masih yang eneg sama bau-bauan dan ngga nafsu makan), kami berdua survey nyari rumah. Aku yang dibonceng naik motor waktu itu ngerasa pusing banget, kepala nyut-nyutan sepanjang perjalanan bikin mood tambah ngga jelas. Siangnya kami mau makan, suami udah laper banget katanya tapi aku masih terus bilang ngga mau makan, eneg, kepalanya pusing. Dia masih keukeuh nanya, “ya pengennya makan apa nanti dicariin”. 

Waktu itu sebel banget lah, udah bilang ngga mau makan tapi masih dipaksa milih mau makan apa. Mana aku ngga tau di daerah situ adanya apaan. Dia tetep maksa aku harus makan. Akhirnya udah muter-muter gitu tapi akunya tetep “terserah kamu, aku ngga mau makan”. Di situ suami udah setengah marah karena mungkin dia laper, dibela-belain jalan lebih jauh buat nyari tempat makan tapi akhirnya ngga ada yang dipilih. Terus dia puter baliklah ke tempat makan yang dia udah pernah ke situ, ada restoran soto gitu.

Di situ diem-dieman lah kami, wkwkwk 😂 bodor banget. Dia masih sabar nanyain kamu mau makan apa. Terus pas liat menu ada gambar ayam bakar, sepertinya menarik. Btw, di usia kehamilan segitu aku eneg banget tiap ngebayangin makanan, tapi kalo udah kebayang satu yang tiba-tiba dipengen ya bisa dimakan sih. Akhirnya aku pesen paket ayam bakar dan ternyata enak dan bisa habis. Terus pas tadi muter-muter nyari makan itu aku liat gerobak jualan pisang keju. Dari semalem emang udah bilang pengen makan pisang keju (gara-gara liat di instagram). Selesai makan aku minta dianterin ke tempat penjual pisang keju tadi. Sampai di lokasi ternyata pisang keju yang dia jual ngga seperti yang ada di instagram 😂. Jadi, pisang yang di instagram itu dipanggang pake mentega dikit, sedangkan yang di abang-abang itu adalah pisang goreng tepung yang dikasih topping keju. Buat ibu hamil trimester pertama (baca:aku), perbedaan metode pengolahan itu ngaruh banget. 

Aku balik lagi ke suami yang nungguin di motor dan bilang ngga jadi beli karena ngga sesuai ekspektasi. Ya ampun aku senyebelin itu ya. Suami yang udah agak adem jadi gedeg lagi lah karena udah dianterin trus ngga jadi beli. Entah gimana aku malah balik sebel ke dia karena merasa masa ngga ikhlas gitu nganterinnya.

Kembali kami diem-dieman di perjalanan. Aku bilang lagi pas dibonceng kalo kepalaku pusing, nyut-nyutan. Nah, disini nih yang bikin aku akhirnya murka dan diem ngga mau ngomong. Sama suami dijawab “iya, aku juga cape, emang kamu doang yang cape”. Sebel kan ya masa dijawab gitu 😭. Tapi masuk akal sih, mungkin dia antara masih gedeg gara-gara masalah pisang tadi dan kecapean juga seharian survey rumah, jadi dijawablah sekenanya. Tapi hey, wahai suami-suami, plis atulah jangan dijawab gitu juga.

Setelah balikin motor ke rumah temennya, kami pulang naik KRL. Seeeepanjang jalan aku ngga mau digandeng dan masih mogok ngomong. Dia udah nangkep sinyal kalo aku ngambek parah, tapi mungkin masih bingung yang diambekin apaan.

Malemnya kejadian lagi dia ceramah kalo aku harus makan, dan aku kekeuh diem, ngomong seperlunya kalo aku ngga mau makan. Terus suami masih sabar banget dong ngebujuk aku makan walaupun setengah marah-marah, “iya tau kamu ngga pengen makan, tapi kan harus tetep makan, lagi hamil gitu masa ngga makan, bilang pengennya apa nanti dicariin”. Akhirnya dibeliin ayam penyetan sama pisang keju. Kayanya itu semacam bentuk permintaan maaf dia karena tadi marah pas aku ngga jadi beli pisang keju. Yaaaa meskipun bukan pisang yang kaya di instagram sih, hahahaha. Ternyata aku kalo ngambek nyebelin dan ngerepotin orang banget ya 🙈. Udah deh, lalu aku tidur karena pusing dan hidungku mampet.

Sekarang, di usia kehamilanku yang jalan 8 bulan kalo dibayangin rasanya lucu aja gitu doang masa ngambek, tapi pas ngalamin emang sebel banget rasanya. Intinya, menikah itu perlu banget buat mengesampingkan ego, jangan mentingin diri sendiri. Sering kan ya, ngga cuma di pernikahan, di hubungan lain juga, ada satu hal yang mungkin membuat kita merasa “kok gitu banget sih” ke orang lain. Berharap orang lain yang lebih dulu ngertiin kita. Padahal itu hal yang sulit banget buat kita kontrol. Yang bisa kita kontrol ya reaksi kita terhadap orang lain. Khususnya nih dalam pernikahan ya sama pasangan, yang hubungannya sampai dijemput ajal.  Ngetiknya gampang ya, pas ngelakoninnya itu ya sambil diiringi istigfar.

Tapi semenjak kejadian itu aku belajar untuk ngga ambek-ambekan yang nurutin ego apalagi dengan kondisiku yang sedang hamil. Aku ngga cuma bertanggung jawab sama kesehatanku tapi juga kesehatan adek bayi. Aku tetep mengizinkan diriku untuk ngambek secukupnya dan seperlunya karena toh secara alami emosi manusia kan macem-macem. Ngga bisa dipaksa terus-terusan baik. Izinkan, seperlunya. Sekalian buat reminder kalo-kalo nanti aku ngambeknya berlebihan.


Bonus. Karena dalam pernikahan ngga cuma suami istri yang berjuang, tapi Allah selalu terlibat.
Sempet ngefoto doa dari buku Pengantin Al Qur'an yang artinya bagus banget nih, semoga bisa mempraktekkan.


  • Share:

You Might Also Like

0 comments