39 minggu 5 hari

By dewi kustati - October 07, 2020

Kemarin lusa baru periksa lagi ke dokter. Cek darah ke lab dan alhamdulillah normal, cuma leukositnya agak tinggi. Kata dokter sih ngga papa, masih aman.

Waktu periksa agak berharap adek bayi udah masuk panggul tapi ternyata baru dikit kata dokternya. Lagi masa-masa cemas tapi pengen dibawa santai tapi tetep cemas juga. Nano-nano gini ya rasanya nungguin adek bayi lahir. Antara takut tapi pengen cepet juga. Dari awal pulang ke kebumen udah jaga-jaga bisi bayinya lahir di 37 week. Karena corona jadi dikasih wfh full makanya bisa pulang kebumen lebih cepet padahal belum cuti. Ternyata sampai sekarang masih belum lahir juga. Hehe. Gapapa ya nanti dia lahir di waktu dan kondisi yang terbaik. Amiin

Sekarang udah sering kontraksi-kontraksi palsu, nyeri di pinggang belakang, kaki masih bengkak juga, sering buang air kecil, kalo bangun tidur agak sakit buat jalan. Dan sebagainya yang kadang rasanya ngga nyaman tapi kalo inget itu tanda-tanda kelahiran udah deket jadi rada excited juga. 

Kalo kontraksi dateng lagi seneng ngrecord pake aplikasi sambil berharap kontraksinya semakin intens. Haha.

Ganti Dokter

Sebelum hamil, kupikir konsultasi kehamilan itu bisa sama dokter atau bidan mana aja gitu, emang bakal beda gimana sih lah ilmunya kan sama-sama keneh. Ya dasar sotoy aku teh.

Selama di bandung aku konsultasi ke dokter evi di klinik jasmine, dapet rekomendasi dari temen. Dari awal dan seterusnya ternyata sama dokter evi terus karena memang beliau ramah dan menenangkan sekali. Terutama di masa-masa tertentu kehamilan beliau beneran ngasih saran-saran yang mungkin lumrahnya dikasih sama ibu kita sendiri. Kaya pas mau masuk 4 bulan, beliau dengan penuh harap dan lembut minta kami (aku dan suami) untuk banyak-banyak berdoa minta takdir terbaik untuk adek bayi. 

Jadi ngga berasa curhat sama dokter karena dokternya rasa keluarga. 

Karena sudah merencanakan akan melahirkan di kebumen jadi menjelang 37 week aku memutuskan udah ada di rumah. Alhamdulillah waktu itu udah dikasih wfh full bagi ibu hamil, dan diijinin juga sama atasan untuk wfh dari kebumen.

Sebelum pulang kampung dokter evinya menekankan kalo aku harus kenal sama dokternya (yang di kebumen), apalagi ini kehamilan pertama jadi disarankan di rumah sakit aja. Gitu. 

Intinya dokter kandungan yang di bandung enakeun buat konsultasi, nggak ngatur-ngatur yang berlebihan dan yang terpenting adalah beliau berusaha punya bonding dengan pasien-pasiennya. Jadi kalo masuk ruangan berasa bertamu ke rumah bude sendiri karena disambut seolah-olah dokternya udah nungguin kita mau berkunjung. 

"Eeeh, gimana-gimana? Apa yang dirasain sekarang?"

"Masih sakit nggak pantatnya? Udah ke fisioterapisnya?"

"Yaudah yuk kita cek dulu"

Di Kebumen

Sebelum periksa disuruh rapid test dan karantina mandiri dulu karena aku baru beberapa hari dari bandung. Di sini dokternya terlalu formal ya, periksa seperlunya, nggak banyak nanya juga, cuek gitu. Beda banget sama dokter evi. 

Ada rasa ngga sreg sih tapi dengan beberapa pertimbangan memang udah disepakati mau lahiran di RS tersebut.

Semoga bisa lahiran normal, sehat, aman, lancar, mudah dan segentle mungkin yaaa. Heuheu, deg degan.

  • Share:

You Might Also Like

0 comments